she.id

Warna-Warni Jakarta ala Wignyo Rahadi: Fresh dan Unik!

Warna-Warni Jakarta ala Wignyo Rahadi: Fresh dan Unik!
Motif klasik dan motif kontemporer dalam ready to wear yang simple dan modern. (foto: IFC)

She - Batik Betawi dikenal memiliki ciri khas tersendiri. Dari segi warna maupun motif, Batik Betawi menggambarkan kultur Betawi yang dipengaruhi budaya Arab, India, Belanda, dan Cina.

Seperti warna cerah menjadi salah satu identitas Batik Betawi. motif Batik Betawi pun cukup beragam. Mulai dari motif klasik seperti Pucuk Rebung, Salakanagara, Rasamala, Nusa Kelapa, Bambu Kuning, Melati Gambir, dan Kembang Sepatu. Kemudian dikembangkan dengan motif kontemporer yang terinspirasi dari ikon Jakarta, seperti Ondel-ondel, Tugu Monas, Si Pitung, Alat Musik Tanjidor, Bajaj, dan lainnya.

Untuk turut menggaungkan Batik Betawi, Desainer Wignyo Rahadi mengangkat kreasi baru kain Batik Betawi dalam koleksi bertema Kleurrijk de Batavia. Dalam rilis yang diterima she.id dari IFC, tema yang bermakna Warna-warni Jakarta tersebut menggambarkan keragaman kultur Betawi dalam busana siap pakai, termasuk busana muslim.

Koleksi tersebut menggunakan kain batik tulis motif kontemporer karya pengrajin Batik Betawi binaan Bank Indonesia Kantor Perwakilan Provinsi DKI Jakarta dan Dekranasda DKI Jakarta.

Pertama, kain batik motif kombinasi ikon Kota Jakarta dan kebudayaan Betawi seperti Ondel-ondel, Kembang Kelapa, Ornamen Gigi Balang, Baju Sadariah, Kebaya Kerancang, Kerak Telor, dan Bir Pletok karya Batik Elemwe.

Kedua, kain batik motif aneka fauna Kupu-kupu dipadu Tumpal Pucuk Rebung yang dipercaya oleh masyarakat Betawi sebagai penolak bala yang dibuat oleh Rumah Kebaya Milla House.

Ketiga, kain batik motif kontemporer Ondel-ondel dan motif klasik Daun Sirih kreasi Batik Gobang Jakarta.

Keempat, kain batik motif Bebek Menari karya Batik Marunda yang merupakan kelompok pengrajin batik dari tiga rumah susun di Jakarta, yaitu Marunda, Rawabebek, dan Pesakih.

Ragam Batik Betawi tersebut didominasi warna klasik sogan berwarna dasar hitam dengan corak warna cerah, seperti putih, merah, oranye, ungu, dan biru. Kain batik tersebut dituangkan Wignyo dalam varian desain, seperti blus, celana, dan dress. Dilengkapi outer seperti bolero, cape, dan cardigan.

Sentuhan berbeda ditampilkan desainer Wignyo dengan memadukan kain Batik Betawi dengan tenun ATBM (Alat Tenun Bukan Mesin) corak full bintik dan salur bintik.

Koleksi Kleurrijk de Batavia yang mengangkat ragam keindahan Batik Betawi ini telah ditampilkan pula dalam acara Pertemuan Tahunan Bank Indonesia Provinsi DKI Jakarta pada akhir tahun lalu.

 

Wignyo, Desainer Produktif

Wignyo Rahadi yang telah mendirikan usaha tenun dengan brand Tenun Gaya pada tahun 2000, konsisten mengembangkan desain dan teknik kerajinan tenun Alat Tenun Bukan Mesin (ATBM) yang mengangkat inspirasi dari motif kain dan kerajinan tradisional dengan sentuhan modern agar dapat diterima oleh lintas generasi. Inovasi tanpa henti yang dilakukannya telah menciptakan motif tenun ATBM dengan ciri khas etnik kontemporer. Wignyo kerap bekerja sama dengan berbagai pihak, mulai dari instansi pemerintah, korporasi swasta, maupun asosiasi atau lembaga swadaya masyarakat, dalam memberdayakan ketrampilan terkait tenun dan desain para pengrajin di sejumlah daerah.

Baca Juga: Digelar Februari, Jangan Lewatkan MUFFEST 2020!
3 Pesan Indah Surah Maryam: You’re Not Alone!

Komitmen Wignyo membina perajin tenun di berbagai daerah mendapat penghargaan pemerintah berupa UPAKARTI kategori Jasa Pengabdian bidang usaha pengembangan industri tenun tahun 2014.

Dedikasinya merevitalisasi kerajinan tenun pun telah menuai berbagai apresiasi dari tingkat nasional hingga internasional, di antaranya penghargaan Pemenang Lomba Selendang Indonesia 2019 dan 2018 oleh Adiwastra Nusantara Kategori Selendang Tenun Katun, Dekranas Award 2017 Karya Kriya Terbaik Kategori Tekstil, World Craft Council Award of Excellence for Handicrafts: South-East Asia Programme 2014, UNESCO Award of Excellence for Handicrafts: South-East Asia Programme 2012, dan lainnya. Wignyo aktif di sejumlah asosiasi, antara lain sebagai Pengurus Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) dan Indonesian Fashion Chamber (IFC).

 

Artikel ini bermanfaat?
sekarang juga!

komentar

Terbaru Lainnya